Media-jabar.net | Langkah Laporan Polisi (LP) oleh Wali Kota Bogor Bima Arya di Polresta Bogor Kota, prihal RS UMMI Bogor yang dinilai menghalang-halangi tugas dari Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Kota Bogor terhadap atas pasien Habib Rizieq Shihab rencananya akan di cabut Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto. Senin, (30/11/20).

Namun saat dikonfirmasi para awak media terkait adanya pernyataan sikap Bima Arya yang akan mencabut Laporan Polisi nya, Kapolresta Bogor Kota Kombes Pol Hendri Fiuser menjelaskan, bahwa hal tersebut pak Wali Kota tidak semena-mena dicabut oleh perorangan. Karena Laporan tersebut merupakan dari Satgas Covid-19 Kota Bogor.

“Ini tidak bisa dicabut, pak Wali tidak bisa mencabut Laporan,  karaena ini bukan delik aduan. Ini pidana murni dan kita dari pihak kepolisian berkewajiban menyelesaikan laporan tersebut,” terang Hendri, di Maporesta Bogor Kota, Senin (30/11/2020).

Ditambahkan Hendri, siapapun bisa melaporkan. Bukan hanya Satgas Covid-19 saja. “Jadi pak Wali ini bertindak bukan sebagai pribadi. Namun sebagi Satgas Covid-19,” imbuhnya.

Dalam kesempatan itu, Kapolres menjelaskan, ada sebanyak tiga saksi yang saat ini dimintai keterangan terkait RS UMMI yang dinilai menghalang-halangi tugas dari Satgas Covid Kota Bogor.

Selain itu, Polresta juga turut memanggil Tim Medis dari MER-C dan jajaran direktur serta dokter dari RS UMMI Bogor. Sementara, untuk saksi dari satgas itu ada tiga.

“Ini kasus tetap berlanjut, karena diatur dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular, yang mengatur tentang jenis penyakit dapat menimbulkan wabah. Dan, ancamannya satu tahun penjara,” tutur Kapolresta Hendri Fiuser.

Dalam kesempatan yang sama, Kabag Hukum dan HAM Kota Bogor, Alma Wiranta dihadapan awak media mengatakan, kedatangan dirinya ke-Polresta Bogor Kota untuk menjelaskan kaitan laporan dari Satgas Covid-19 tentang penanganan pasien Habib Rizieq di RS UMMI Bogor.

“Dalam permasalahan ini kita sudah sampaikan ke pihak Polresta, selanjutnya nanti akan dianalisis oleh tim penyidik. Sampai sekarang kan simpang siur, seharusnya kan pihak RS UMMI menjelaskan kaitan swab test itu hasilnya seperti apa,” ungkap Alma.

Sementara itu, ketika ditanya terkait Satgas Covid-19 Kota Bogor akan mencabut laporan polisi Alma membantah hal tersebut.

“Terkait penyataan Wali Kota Bogor Bima Arya pada Minggu (29/11/20) kemarin itu, sudah diajukan tetapi anggaplah kalau pun itu dicabut, kan temuan kan bisa. Siapa pun tau peristiwa-nya,” ujar Alma.

Artinya, kata dia, kalau pernyataan kemarin itu harus disetujui oleh pimpinan daerah lainnya. Ini masih pertimbangan dan beliau belum menyampaikan lagi, beliau kan sebagai Satgas harus didukung oleh perangkat lainnya.

“Kalau mencabut ini kan dari Satgas, beliau (Walikota Bogor) kan menyampaikan sebagai ketua Satgas, itu masih pribadi beliau. Tapi sebagai organisasi itu harus dipertimbangkan oleh Forkopimda,” jelasnya.

Menurutnya, seandainya hal tersebut dicabut Satgas apakah bisa gugur tidak kan.? Terkecuali, ini delik adaun. “Siapaun itu bisa melaporkan dan bisa membatalkan, tetapi pristiwa pidana itu tidak bisa serta merta,” kata Alma.

Pada kesempatan itu, Ia mencontohkan, ketika ada lima orang yang satu mencabut dan empat orang lagi kan belum. “Jadi itu pertimbangan-pertimbangan kita ambil secara kolektif, Walikota Bogor melihat adanya keterangan dari RS UMMI. Kan yang dilaporkan RS tersebut waktu itu,” pungkasnya.

Dari pantauan dilapangan awak media-jabar.net terlihat hadir para petinggi RS UMMI Bogor dan beserta para dokter yang menangani pasien Habib Rizieq Shihab, diantaranya Direktur Utama RS UMMI Andi Tatat dan Direktur Umum RS UMMI Najamudin hadir di Polresta Bogor Kota guna untuk dimintai keterangan oleh penyidik Polresta Bogor Kota.
(DR)
Editor & Penerbit : Den.Mj

Check Also

Ketua Persit KCK PD XVI/Pattimura Berbagi Takjil kepada Personel Pos Satgas

Media Jabar Net.Ambon – Ketua Persit KCK PD XVI/Pattimura Ny. Arni Rahawarin, berbag…