Bertindak Sebagai Irup 17an, Kaskostrad Sampaikan Amanat Panglima TNI, “kita tidak boleh terlena dengan berbagai kemajuan teknologi”

Bagikan berita:

Media-jabar.net  JAKARTA– Kepala Staf Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kaskostrad), Mayor Jenderal TNI M. Bambang Taufik, bertindak sebagai Inspektur Upacara (Irup) pada upacara 17-an, Rabu (17/7), yang bertempat di lapangan upacara Markas Kostrad, Gambir, Jakarta Pusat.

Upacara 17-an ini diawali dengan menaikkan bendera merah putih, pembacaan Pancasila oleh Inspektur upacara yang diikuti oleh seluruh peserta upacara, pembacaan pembukaan UUD 1945, pengucapan Sapta Marga dan pembacaan Panca Prasetia Korpri, kegiatan upacara yang rutin dilaksanakan tanggal 17 tiap bulan tersebut diikuti oleh Perwira, Bintara, Tamtama dan PNS Makostrad.

Pada kesempatan ini Kaskostrad membacakan amanat Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., yang pada amanatnya mengatakan bahwa persatuan dan kesatuan merupakan modal utama bangsa Indonesia, mengingat ke-bhinneka-an yang kita miliki. Tidak salah bila para pendiri negara ini menetapkan Bhinneka Tunggal Ika sebagai semboyan bangsa Indonesia.

“Salah satu hal yang mendasar dalam keberhasilan tugas pokok adalah sumber daya manusia yang mendukung. Sebagai alat pertahanan negara, TNI membutuhkan prajurit-prajurit yang profesional. Profesionalisme itü hanya akan bisa dicapai bila setiap prajurit terdidik dan terlatih dengan baik,” Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. Dalam Amanat yang dibacakan Kaskostrad.

Panglima TNI mengingatkan kita tidak boleh terlena dengan berbagai kemajuan teknologi dan harus dapat mengeksploitasinya demi kemajuan TNI tidak lagi dapat bersikap tertutup. Tertutup dari segala perubahan dan kemajuan yang ada.

“Untuk itu setiap Komandan Satuan (Dansat) bertanggung jawab untuk meningkatkan kemampuan dan wawasan anggotanya. Saudara-saudara bertanggung jawab atas apa yang dilakukan dan tidak dilakukan oleh setiap anak buah,” ujarnya.

Pada Akhir amanatnya, Panglima TNI mengajak kepada seluruh Prajurit dan PNS TNI untuk berdoa bagi keselamatan rekan-rekan kita yang saat ini masih belum ditemukan. Saat ini pasukan yang ada terus berupaya menemukan 12 prajurit dan Helikopter Ml-17 yang hilang kontak di Pegunungan Bintang, Papua. (dade)

Editor & Penerbit: Den.Mj

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *